WIFI Bisa Menyebabkan Kanker, Tumor, Penyakit Jantung, dan Lainnya. Benarkah?


Wi-Fi, jaringan komunikasi nirkabel tak terlihat, ada di mana-mana hari ini. Kemahahadiran ini telah menyebabkan individu-individu tertentu khawatir bahwa hal itu mungkin menyebabkan masalah kesehatan yang merugikan pada manusia, seperti yang disorot dalam fitur terbaru oleh ABC Catalyst. Namun, sebenarnya tidak ada bukti apapun yang menunjukkan bahwa Wi-Fi menyebabkan hal yang merugikan siapa pun pada setiap titik, selama hidup mereka. Wi-Fi (Wireless Fidelity) mengkomunikasikan antar perangkat dengan gelombang radio, seperti orang-orang yang mengirimkan transmisi televisi atau radio di seluruh dunia. Frekuensi gelombang radio ini jauh lebih tinggi (antara 2,4 dan 5 gigahertz) dari radio transmisi FM, yang cenderung menjadi sekitar 10 sampai 100 kali lebih rendah. Frekuensi secara langsung berkaitan dengan energi gelombang, gelombang frekuensi yang lebih tinggi juga lebih energik. Tubuh manusia berisi sistem yang mengandalkan sinyal-sinyal listrik, seperti jantung dan otak. Terutama radiasi energik bisa karena berpotensi mengganggu mereka, dengan konsekuensi medis yang drastis. Selain itu, sumber-sumber tertentu radiasi, seperti sinar-X, dapat merusak DNA dan berpotensi menyebabkan kanker. Jadi apakah ada bukti yang menunjukkan bahwa radiasi yang digunakan dalam jaringan Wi-Fi (dikenal radiasi atau radio frekuensi) juga menyebabkan bahaya? Pada pertemuan terbaru dari Badan Internasional untuk Penelitian Kanker (IARC), panel memutuskan bahwa radiasi frekuensi radio mungkin dapat berbahaya, mungkin menginduksi kanker. Hal ini diklasifikasikan sebagai Kelas 2B bahaya karsinogen pada manusia, tetapi ini bukan brarti bukti berbahaya yang sebenarnya. Wi-Fi sebenarnya sama halnya dengan kopi, alat makan dari Styrofoam mungkin mengandung bahaya karsinogen pada manusia. Dimasukkan dalam kategori ini berarti bahwa kemungkinan mereka menyebabkan kanker tidak dikesampingkan, tetapi hubungan ini belum terbukti. Ponsel menggunakan radio frekuensi yang sama energik dengan yang digunakan oleh Wi-Fi. Ada sejumlah studi menyelidiki hubungan antara penggunaan ponsel dan masalah kesehatan, termasuk tumor otak. Meskipun beberapa telah menyarankan bahwa pengguna yang paling sering lebih mungkin mengembangkan tumor, ini dapat menjelaskan masalah dengan cara studi itu dilakukan. Bahkan, studi yang tampaknya menunjukkan hubungan antara kanker otak dan paparan radio frekuensi sering ditemukan bahkan pada studi dengan kredibilitas diragukan. Bukti itu setidaknya, secara besar-besaran tidak konsisten, dan jauh lebih besar studi yang telah menganalisis hasil yang lebih kecil telah menyimpulkan bahwa tidak ada hubungan antara ponsel atau paparan Wi-Fi dengan penyakit pada orang dewasa, anak-anak dan bahkan binatang. Paparan Wifi tidak cukup energik untuk menjadi berbahaya. Sejumlah kecil peneliti medis, seperti yang muncul dalam fitur ABC Catalyst, mungkin mewaspadai lautan radiasi yang diproduksi oleh ponsel dan jaringan Wi-Fi, tetapi mereka mengakui bahwa secara harfiah tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa paparan tersebut berbahaya. Beberapa orang mungkin mengklaim mengalami hipersensitif terhadap Wi-Fi. Jika terkena jaringan ini, mereka merasakan sakit kepala, mual, dan kelelahan. WHO menyimpulkan bahwa seperti halnya setiap kolektif kesehatan besar lainnya di seluruh dunia, hipersensitivitas bukanlah fenomena yang nyata. Singkatnya, Anda lebih mungkin menderita kanker disebabkan oleh Wi-Fi, dibanding disebabkan oleh wortel.

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »

Komentar